Spesies Baru Yang Ditemukan Di Amazon

Picture: WWF
Lebih dari 1.200 spesies baru tanaman dan vertebrata telah ditemukan dalam biome Amazon selama dekade terakhir - sebuah spesies baru setiap tiga hari - menurut laporan terbaru WWF , Amazon Alive! yang merangkum penemuan antara 1999 dan 2009. Spesies baru termasuk 637 tumbuhan, 257 ikan, 216 amfibi, 55 reptil, 16 burung dan 39 mamalia, yang menyatakan bahwa Amazon adalah salah satu tempat paling beragam di dunia. Ini adalah Rio Acari monyet kecil ditemukan pada tahun 2000.













Picture: WWF
Diantara temuan adalah spesies baru pertama anaconda diidentifikasi sejak 1936. Dijelaskan pada tahun 2002 dari utara-timur provinsi Amazon Bolivia, dan kemudian ditemukan juga di dataran banjir provinsi Pando Bolivia, 4 meteran panjang Eunectes beniensis awalnya diyakini hasil persilangan antara anacondas hijau dan kuning, namun kemudian bertekad untuk menjadi spesies yang berbeda














Picture: WWF
Ranitomeya Amazonica - kodok garis merah yang luar biasa seperti api di atas kepalanya, dan kontras air-kaki bermotif. habitat utama katak adalah di dekat daerah Iquitos di wilayah Loreto, Peru, dan hutan dataran rendah primer lembab. katak juga telah ditemui dalam Alpahuayo Mishana Nasional Reserve di Peru









Picture: WWF
Aurantiocephala Pyrilia - anggota dari keluarga burung beo benar memiliki kepala botak yang luar biasa, dan menampilkan spektrum warna yang menakjubkan. Hanya dikenal dari beberapa daerah di Madeira Lower dan Upper Tapajos sungai di Brazil, spesies telah terdaftar sebagai 'dekat terancam', karena penduduknya cukup kecil, yang menurun karena hilangnya habitat.













Picture: WWF
Tarantula A 'harimau-bergaris' - yang nogueiranetoi Cyriocosmus, ditemukan di Rio Branco, ibukota negara bagian Acre, Brasil. Spesies ini cokelat kemerahan, resmi digambarkan pada tahun 2005, memiliki pola yang tidak biasa dari lima 'garis harimau-' jelas di punggungnya.
















Picture: WWF
Sungai Amazon dolphin atau lumba-lumba sungai pink dicatat oleh ilmu pengetahuan di tahun 1830-an, dan diberi nama ilmiah geoffrensis Inia. Pada tahun 2006, bukti ilmiah menunjukkan bahwa ada spesies yang terpisah - Inia boliviensis - dari lumba-lumba di Bolivia, meskipun beberapa ilmuwan menganggapnya sebagai subspesies dari geoffrensis Inia. Berbeda dengan lumba-lumba Sungai Amazon, Bolivia kerabat mereka memiliki gigi lebih, kepala lebih kecil, dan badan-badan yang lebih kecil tetapi lebih luas dan bulat.



Picture: WWF
The Blue Fang Skeleton Tarantula (Ephebopus cyanognathus)















Picture: WWF
Buta dan kecil, spesies baru merah cerah ikan patin yang hidup terutama di perairan bawah tanah. Ditemukan di negara bagian Rondonia, Brazil, ikan Phreatobius dracunculus mulai muncul setelah sebuah sumur digali di desa Rio Pardo, ketika mereka tanpa sengaja terjebak dalam ember yang digunakan untuk mengambil air. Spesies sejak ditemukan di tempat lain 12 dari 20 sumur di wilayah ini.










Picture: WWF
Sementara bagian banyak dari Amazon tetap relatif tidak terganggu, ancaman terhadap wilayah dengan cepat meningkat. Selama 50 tahun terakhir umat manusia telah menyebabkan kerusakan paling sedikit 17 persen dari hutan hujan Amazon - daerah dua kali ukuran Spanyol. Ini adalah kadal adalah Anolis cuscoensis.









Picture: WWF
Ekspansi di pasar regional dan global untuk daging, kedelai dan biofuel, model pembangunan yang tidak berkelanjutan dan meningkatnya kebutuhan energi semua tekanan pada sumber daya Amazon. Katak Dart (Ameerega pepperi).











Picture: WWF
Ghost knifefish (Compsaraia samueli)














Picture: WWF
Apistogramma baenschi














Picture: WWF
Gonatodes alexandermendesi














Picture: WWF
Hypsiboas liliae
















Picture: WWF
The Cryptic Forest-falcon (Micrastur mintoni)













Picture: WWF
A species of ant (Martialis heureka)

















Picture: WWF
The Rufous Twistwing (Cnipodectes superrufus)













Sumber : http://sebuah-catatanku.blogspot.com/2010/10/spesies-baru-ditemukan-di-amazon.html

0 komentar:

Poskan Komentar

Teman Kami